Manuscript Template

JUDUL ARTIKEL AKSIS DITULIS SINGKAT DAN PADAT SESUAI ISI DAN MAKSIMAL LIMA BELAS KATA
 
Nama Penulis/Semua Penulis Tanpa Gelar
Perguruan Tinggi /Lembaga Asal
E-mail: namapenulisan@email.ac.id
 
ABSTRAK
Abstrak ditulis dalam dua bahasa yaitu bahasa Indonesia dan bahasa Inggris, diketik dalam 1 paragraf 1 spasi sejumlah 120 – 200 kata, berisi pokok-pokok penelitian, seperti tujuan, metode dan hasil penelitian. Abstrak dapat menggambarkan bagaimana penelitian yang dilakukan dapat berkontribusi terhadap perkembangan ilmu pengetahuan di bidang Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia. Kata kunci ditulis di bawah abstrak dengan format cetak tebal dan miring (bold dan italic) dan merupakan substansi dari penelitian yang dilakukan serta sesuai dengan judul.
 
Kata kunci: cetak tebal, maksimal lima kata/frasa, sesuai tata tulis
 
TITLE SHOULD BE CONDENSE, DESCRIBING THE CONTENT, AND NOT MORE THAN FIFTEEN WORDS 
ABSTRACT
Abstract should be written in both English and bahasa Indonesia, a single paragraph, 125 – 200 words, highlighting the key messages from the research like research goals, methods, and findings and shows how the paper contributes to the field of Indonesian Language and Literature Education as a whole. Keywords: should be written under the abstract in bold, italic, and should reflect the substance of the paper as also mentioned in the title.
 
Keywords: bold, maximum five words, template
 
 
PENDAHULUAN

          Panduan format atau tata-letak penulisan artikel ini untuk memandu penulis dalam menyusun artikel yang dipublikasikan dalam Aksis. Penulis harus mengikuti aturan penulisan, baik dari penggunaan bahasa Indonesia yang baik dan benar maupun dari segi jenis huruf, ukuran, spasi, sistematika, dan penulisan rujukan. Penulisan artikel harus mengikuti Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia (PUEBI). Abstract ditulis dalam bahasa Inggris dengan menggunakan grammar yang benar dan telah diperiksa oleh ahli bahasa (proofread) dengan cermat. Selain itu, tulisan harus mematuhi etika publikasi ilmiah.

             Badan artikel termasuk daftar pustaka ditulis dalam satu kolom. Setiap kalimat awal paragraf ditulis menjorok ke dalam satu tab (1,27 cm).  Pengetikan artikel akan lebih mudah apabila menggunakan perangkat lunak Microsoft Word. Gunakan menu Page Layout untuk menentukan ukuran kertas yang digunakan yaitu A4, margin atau batas kanan, kiri, atas dan bawah yaitu 3 cm. Spasi antar baris adalah double (ganda). Jenis huruf yang digunakan Times New Rowman ukuran 12.

             Secara keseluruhan, badan artikel berjumlah antara 5000 sampai 8000 kata, tidak termasuk daftar pustaka. Sistematika penulisan terdiri atas pendahuluan, metode, hasil dan pembahasan, dan kesimpulan. Pendahuluan berisi alasan dilakukan penelitian yang ditunjang dengan kajian literatur (teoretis). Bagian pendahuluan ditulis lebih kurang 20% dari badan artikel. Bagian metode yang berisi uraian singkat mengenai metode penelitian ditulis lebih 10% badan artikel. Bagian hasil dan pembahasan ditulis lebih kurang 65% dari isi artikel keseluruhan dan pembahasan hasil penelitian harus merujuk pada hasil penelitian sebelumnya. Bagian kesimpulan ditulis lebih kurang 5% dari badan artikel untuk menyatakan jawaban singkat dari masalah penelitian.

         Penulis disarankan untuk membuat satu paragraf ucapan terima kasih kepada pihak-pihak utama yang mendukung penelitian, misalnya pemberi dana. Bagian ini ditulis sebelum daftar pustaka. Sementara daftar pustaka ditulis sesuai dengan kaidah yang dikeluarkan oleh American Psychological Association (APA) edisi keenam yang terbit pada tahun 2010.

 

METODE

           Bagian metode ini harus dapat menjelaskan metode penelitian yang digunakan, termasuk bagaimana prosedur pelaksanaannya. Alat, bahan, media, atau instrumen penelitian harus dijelaskan dengan baik. Jika perlu dan penting, ada lampiran mengenai kisi-kisi dari instrumen atau penggalan bahan yang digunakan sekedar memberikan contoh bagi para pembaca.

         Apabila ada rumus-rumus statistika yang digunakan sebagai bagian dari metode penelitian, sebaiknya rumus yang sudah umum digunakan tidak ditulis. Apabila ada ketentuan spesifik yang ditetapkan oleh peneliti dalam rangka mengumpulkan dan menganalisis data penelitian dapat dijelaskan pada bagian metode ini. Penulis disarankan menyampaikan sumber rujukan atas metode yang digunakan.

 

HASIL DAN PEMBAHASAN

       Pada umumnya hasil penelitian dideskripsikan terlebih dahulu, kemudian ada bagian pembahasan. Jika dibutuhkan untuk memisahkan bagian hasil dan bagian pembahasan bisa ditambahakan sub-sub judul hasil dan pembahasan yang dituliskan terpisah.

Artikel dapat memuat tabel dan/atau gambar. Tabel atau gambar tidak boleh terlalu panjang, terlalu besar dan  terlalu banyak. Tabel atau gambar sebaiknya menggunakan variasi penyajian. Tabel dan gambar yang disajikan harus dirujuk dalam teks.

        Dalam AKSIS, penulisan tabel adalah seperti contoh Tabel 1 dan Gambar 1 berikut ini. Tabel 1 menjelaskan beberapa nama Style dalam pedoman artikel ini, sedangkan Gambar 1 menjelaskan tentang bobot banyaknya kata dalam setiap bagian yang ditentukan dalam Aksis. Perhatikan bahwa tabel tidak memuat garis vertikal (tegak) dan garis horisontal (datar) hanya ada di kepala dan ekor tabel. Ukuran huruf isian tabel boleh diperkecil.

         Pembahasan hasil penelitian harus merujuk pada hasil-hasil penelitian sebelumnya yang telah terbit dalam jurnal ilmiah. Penulis disarankan untuk merujuk hasil-hasil penelitian yang telah diterbitkan dalam AKSIS. Penulisan rujukan dalam badan artikel dan dalam daftar pustaka mendasarkan pada kaidah yang dikeluarkan oleh American Psychological Association (APA) edisi keenam yang terbit pada tahun 2010 (American Psychological Association, 2010). Ada banyak website yang menyediakan informasi mengenai APA, misalnya yang dibuat oleh Purdue Online Writing Lab . Untuk referensi artikel daring (online), yang ditulis dalam teks hanya pengarangnya saja, alamat lengkap website ditulis di daftar pustaka (lihat Purdue Online Writing Lab).

      AKSIS mengacu pada sumber-sumber yang kredibel, yaitu yang ditulis oleh ahli di bidangnya dan melalui proses revieu atau editing sebelum diterbitkan. Berikut ini diberikan beberapa contoh penulisan referensi dalam tubuh artikel.

       Contoh yang pertama adalah penulisan sumber referensi di dalam teks. Penulisan dapat seperti ini (Kridalaksana, 1985), atau jika ada dua penulis maka ditulis seperti ini (Tabachnick & Fidell, 2007). Jika ada lebih dari dua sampai lima penulis, untuk penyebutan yang pertama ditulis semua, seperti (Thomas-Hunt, Ogden, & Neale, 2003) dan penyebutan berikutnya ditulis (Thomas-Hunt et al., 2003). Nama penulis sebanyak kurang dari enam ditulis semua, sebagai contoh (Janssen, Kirschner, Erkens, Kirschner, & Paas, 2010) dan penyebutan berikutnya ditulis (Janssen et al., 2010). Akan tetapi, sebanyak enam penulis atau lebih ditulis penulis pertama saja, sebagai contoh (Fuchs et al., 2000)

           Dapat pula ditulis dengan nama di luar tanda kurung, seperti Kridalaksana (1985), menyesuaikan dengan pernyataan yang ditulis. Apabila pernyataan merupakan kutipan langsung, maka halaman harus disertakan dengan ditulis seperti contoh ini (Tobias & Duffy, 2009, p. 23) atau (Tobias & Duffy, 2009, pp. 23-28).

         Kutipan langsung yang berisi kurang dari 40 kata harus ditulis dalam paragraf (tidak dipisah) dan dengan diberi tanda kutip. Apabila kutipan langsung berisi 40 kata atau lebih, maka kutipan ini ditulis dalam blok (terpisah dari paragraf), menjorok setengah inchi dari pinggir, dan tanpa diberi tanda kutip.

       Suatu  pernyataan dapat juga merupakan sari pati dari beberapa referensi, sehingga sumbernya ditulis dengan menyebutkan semua referensi urut alfabet dan tanda titik koma (;) untuk memisahkan antar sumber, dengan cara seperti ini (Ritter, Nerb, Lehtinen, & O'Shea, 2007; Sahlberg, 2012; Schunk, 2012).

       Penting untuk dicatat bahwa semua penyebutan nama adalah mengikuti aturan bahwa nama terakhir yang ditulis, tidak memandang suku bangsa asal nama tersebut. Sebagai contoh Rahmah Purwahida adalah nama Indonesia, ditulis (Purwahida, 2016).

         Untuk sumber rujukan terjemahan, maka yang dirujuk adalah nama pengarang asli, tahun buku terjemahan dan buku asli disebutkan semua, sebagai contoh lihat di daftar pustaka buku dari (Schunk, 2012) asli dan Schunk (2012) terjemahan.

          Menurut APA, kota penerbit khusus dari United State of America harus disertakan nama negara bagian yang disingkat dalam dua huruf kapital, misalnya kota New York berada di negara bagian New York (NY), kota Boston berada di negara bagian Massachusetts (MA). Nama kota di negara lain cukup ditulis nama kota saja.

          Apabila sumber rujukan berbentuk cetak tetapi memiliki versi daring, maka alamat website disertakan, sebagai contoh lihat (Bransford, Brown, & Cocking, 2005). Alamat website ini dapat berupa http://www atau infomasi berupa doi (digital object indentifier). Pada saat ini, kebanyakan terbitan berkala ilmiah atau electronic book telah memiliki informasi doi.

       Selanjutnya adalah pembahasan tentang sumber referensi yang diterbitkan oleh pemerintah. Ada dua jenis: (1) buku/laporan/artikel yang ditulis oleh tim atau agen dari instansi pemerintah dan (2) peraturan perundang-undangan (legal document). Untuk jenis yang pertama, penulisannya sama seperti buku/laporan/artikel yang diterbitkan oleh instansi manapun. Peneliti harus dapat mengidentifikasi siapa tim penyusun/pengarang buku/laporan/artikel tersebut (sebutkan nama-namanya jika ada), yang terkadang tidak tertulis dengan eksplisit. Jika tidak ada nama tim penyusun buku, sebutkan institusi penerbit. Contoh penulisan referensi jenis yang pertama yaitu sebagai berikut.

Author, A. B. or Name of Department/Agency. (YEAR). Title of document: Subtitle (Report No. # [if available]). Location: Publisher.

 National Council of Teachers of Mathematics di USA (NCTM, 2000) menetapkan standar pembelajaran matematika.

 Author, A. B. or Name of Department/Agency. (YEAR). Title of document: Subtitle (Report No. # [if available]). Retrieved from [Agency Name (if not same as author) website:] http://url]

 Department of the Prime Minister and Cabinet. (2008). Families in Australia: 2008. Australia. Retrieved from http://www.dpmc.gov.au/ publications/families/index#contact

             Untuk jenis yang kedua, tidak perlu ditulis nama pengarang tetapi langsung disebutkan nama perundang-undangan itu. Sebagai contoh, di dalam tubuh artikel dirujuk sebagai (Child Protection Act 1999 (Qld), s.5.) maka di dalam daftar pustaka juga ditulis Child Protection Act 1999 (Qld), s.5. Contoh lainnya adalah apabila merujuk pada Undang-Undang RI No. 14 (2005) atau Permendikbud  No. 20 (2016); maka nama institusi pemerintah tidak perlu ditulis sebagai author.

            Daftar pustaka ditulis pada bagian akhir artikel dengan jenis dan ukuran huruf sama dengan tubuh artikel. Daftar pustaka diurutkan sesuai dengan alfabet. Semua yang dirujuk dalam artikel harus tertulis dalam daftar pustaka, dan semua yang tertulis dalam daftar pustaka harus menjadi rujukan dalam artikel dengan menuliskan apa yang dirujuk di dalam artikel. Semua penyitatan harus mengikuti etika penulisan, terutama dalam hal menulis kutipan langsung atau tidak langsung. Sebaiknya, penulis menggunakan perangkat lunak yang membantu penulisan artikel dengan mudah, terlebih lagi untuk membantu penulisan sumber referensi.

 

KESIMPULAN

Bagian ini berisi kesimpulan dari hasil penelitian yang dilaksanakan. Pedoman penulisan artikel Aksis ini ditulis menggunakan Microsoft Word 2010. Untuk memudahkan menulis sumber referensi, gunakan perangkat lunak seperti Endnote, Mendeley, Zotero, dan lain sebagainya.

 

UCAPAN TERIMA KASIH

Bagian ini berisi ucapan terima kasih kepada sponsor atau pendonor dana, atau kepada pihak-pihak yang secara penting berperan dalam pelaksanaan penelitian.

 

DAFTAR PUSTAKA

Bagian ini memberikan contoh penulisan sumber sitasi. Semua yang ada dalam daftar ini dapat dirunut dalam badan pedoman penulisan artikel ini untuk dipelajari tata cara penulisan sitasi dalam teks.

(Jenis: buku author sama dengan penerbit)

American Psychological Association. (2010). Publication manual of the American Psychological Association (6 ed.). Washington, DC: Author.

 (Jenis: e-book)

Bransford, J. D., Brown, A. L., & Cocking, R. R. (2005). How people learn: Brain, mind, experience and school   Retrieved from https://www.nap.edu/catalog/9853/how-people-learn-brain-mind-experience-and-school-expanded-edition

 (Jenis: artikel jurnal dengan lebih dari 6 pengarang)

Fuchs, L. S., Fuchs, D., Kazdan, S., Karns, K., Calhoon, M. B., Hamlett, C. L., & Hewlett, S. (2000). Effects of workgroup structure and size on student productivity during collaborative work on complex tasks. The Elementary School Journal, 100(3), 183-212. doi: 10.2307/1002151

 (Jenis: artikel jurnal dengan kurang dari 6 pengarang)

Janssen, J., Kirschner, F., Erkens, G., Kirschner, P. A., & Paas, F. (2010). Making the black box of collaborative learning transparent: Combining process-oriented and cognitive load approaches. Educational Psychology Review, 22(2), 139-154. doi: 10.1007/s10648-010-9131-x

 (Jenis: buku satu pengarang dari Indonesia)

Kridalaksana, H. (1985). Tata bahasa  deskriptif  bahasa Indonesia: Sintaksis. Jakarta: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa Depdikbud.

 (Jenis: artikel jurnal pengarang dari Indonesia)

Purwahida, R. (2016). Menembus ideologi dan politik ekonomi MLM dalam Menebus Impian karya Abidah El Khalieqy dengan kritik neomarxisme untuk pembelajaran teks novel. Analisis, Volume 12 Nomor 1, 37-51. doi: 10.12821/a.v2i1.1206

 (Jenis: dokumen buku pedoman/laporan institusi pemerintah/organisasi)

NCTM. (2000). Principles and standards for school mathematics. Reston, VA: Author.

 (Jenis: artikel daring/online)

Purdue Online Writing Lab. (27/03/2015). APA Style. Reference list: Electronic sources (web publications).  Retrieved 12 March, 2017, from https://owl.english.purdue.edu/owl/resource/560/10/

 (Jenis: prosiding)

Ansoriyah, S. (2016, 26 Oktober). Kepribadian tokoh utama dalam novel Sumirah karya H. Sunaryo, A.Y. dan Novel Gadis Garut karya S. Ahmad Abdullah Assegaf serta implikasinya terhadap pembelajaran apresiasi sastra di SMA. Paper presented at the The 1st National Seminar Language Education and Literature, State University of Jakarta. http://seminars.unj.ac.id/langel

 (Jenis: edited book dengan empat editor)

Ritter, F. E., Nerb, J., Lehtinen, E., & O'Shea, T. M. (Eds.). (2007). In order to learn: how the sequence of topics influences learning. New York, NY: Oxford University Press.

 (Jenis: book section)

Sahlberg, P. (2012). The most wanted: Teachers and teacher education in Finland. In L. Darling-Hammond & A. Lieberman (Eds.), Teacher education around the world: changing policies and practices. London: Routledge.

 (Jenis: buku satu pengarang)

Schunk, D. H. (2012). Learning theories an educational perspective. Boston, MA: Pearson Education, Inc.

(Jenis: buku yang diterjemahkan)

Schunk, D. H. (2012). Learning theories an educational perspective (E. Hamdiah & R. Fajar, Trans.). Yogyakarta: Pustaka Pelajar. (Original work published 2012).

(Jenis: buku dua pengarang)

Tabachnick, B. G., & Fidell, L. S. (2007). Using multivariate statistics (Fifth ed.). Needham Heights, MA: Allyn & Bacon.

(Jenis: artikel jurnal tiga pengarang)

Thomas-Hunt, M. C., Ogden, T. Y., & Neale, M. A. (2003). Who's really Sharing? effects of social and expert status on knowledge exchange within groups. Management Science, 49(4), 464-477. doi: 10.2307/4133951

(Jenis: edited book dengan dua editor)

Tobias, S., & Duffy, T. M. (Eds.). (2009). Constructivist instruction: success or failure? New York, NY: Routledge.

(Jenis: dokumen hukum perundangan)

Undang-Undang RI 2005 No. 14, Guru dan Dosen.

Permendiknas 2016 No. 20, Standar Kompetensi Lulusan Pendidikan Dasar dan Menengah.

(Jenis: hukum perundangan di LN)

Child Protection Act 1999 (Qld), s.5

Appendix a.

(jika ada)

Appendix b.

(jika ada)